My New Blog

Helloooooww……. everybody…

It’s been a looong time saya ngga pernah log in lagi ke blog ini. Dan saya ternyata udah punya blog baru… (berasa punya pacar baru ya, pacar lama ditinggalin, hehe)… dan saya sekarang lebih aktif di blog baru ini.. mampir yaa….

http://www.inezlovesjohnmayer.blogspot.com

Not My Day………

Today is not my day….

Just that,, Thanks… Hope You have a gReat day…..

^^

Spotlight and Narsisisssm….

narsis1

^^

Inspirations……..

I got some inspirations tonight, about making blog more interesting…

I looked Leighton’s blog, and her’s cool… I wish I can make my blog as good as hers..

http://itsleighlifegetwithit.blogspot.com/

😉

Stranger by The Day…………….

Hari Kamis kemarin saya menjalani hari yang ‘rada’ siall….

Malam sebelumnya, saya lihat pertandingan liga champion yang menampilkan klub bola kesayangan saya… Apa lagi kalau bukan Manchester United… Dan menang… Well, I thought that will be a good start to starting the day….

Paginya saya berangkat ke kampus, untungnya ngga kesiangan karena saya udah minta dibangunin sama Rizka… Hehe, luph U ka… dan bersiap untuk UTS Polban… Ini adalah kali ketiga saya ngkiutin mata kuliah ini… Dan ya, ktiga kalinya berarti saya harus ikutin UTS mata kuliah ini. Ada gosip-gosip sebelumnya kalau UTS yang diadain bakal take home, alias bawa pulang…. Jadilah saya ngga baca barang sehuruf pun bahan-bahan ujian… Dan menggunakan waktu saya untuk ngapalin mati-matian bahan UTS satu lagi, Resolusi Konflik….

Begitu UTS Polban tiba…. Ga ada yang namanya take home… Semunay dikerjain di situ… Saya udah mikir, bakanlan ngulang lagi mata kuliah ini… Saya ga bisa ngerjain UTS nya….!! Well, I don’t blame the gossip, I blamed myself. Harusnya saya belajar, mau ada gosip UTS ga jadi sekalian juga…. Tapi… (!#^@%&&#@$!!!!)

Selanjutnya setelah UTS yang ngga bisa itu, beranjaklah saya untuk mengikuti kuliah berikutnya… Keamanan Global I.

Saya suka sama mata kuliah ini, menarik. Tapi suasana kelasnya yang ngga kondusif banget bikin kesukaannya ga kerasa. Kelasnya ga gitu besar, mahasisawanya buanyaaaakkkk bangeettt….. Harus bawa kursi sendiri kalo ga kebagian dapet kursi. Mending ada kursi ada tempat, kalo ga ada? Ya terpaksa hanya ‘menguping’ di luar kelas…. Udah gitu, kadang-kadang suka ada mahasiswa yang ngerokok di luar kelas. Mereka itu ga mikir apa, asap rokok kan terbang, masuklah ke kelas… Udah kelasnya pengap, asap rokok bikin keracunan… Hilang semua ilmu yang ada di kelas itu…

Well, anyway…. Setelah kebagian tempat duduk, alhasil bawa kursi sendiri… Duduklah saya dengan sangat tidak nyaman dan mendengarkan yang prseentasi… Presentasi kali ini ditunjuk mendadak oleh sang asdos… Jadi kita ngga tahu kapan giliran kita tiba…. At firts, saya kira kelompok saya yang maju, karena judulnya Taepodong II. Tapi ternyata setelah kelmpok pertama maju, benarlah kelompok kami maju, karena ada hubungannya sama peluncuran Taepodong itu….

Presentasi yang mendadak ngga tahu harus ngomong apa dan kebagian apa… Ngga tahu gimana nilainya nanti…

Dan setelah mata kuliah itu berakhir, langsung saya cs menuju ke kelas berikutnya, kelas UTS lagi…. Kelas yang ini juga sama saja, kuliahnya umpel-umpelan. Well ga kaya di kuliah sebelumnya sih. Cuma saya dan temen-temen suka ngga beruntung saja dan selalu dapat tempat di belakang karena sebelumnya ada kuliah. Jadi sudah ada anak-anak yang nempatin tempat duduk sebelumnya…

Dan saya pun bersiap untuk UTS… Saya lumayan PD karena udah belajar sebe;umhya, dan juga tempat duduk udah saya siapin se-strategis mungkin… Jadi, here comes UTS, I’m ready nailed it….

But,,

Ga jadi. Yeah right, yang ini malah jadinya take home…… %#@$*(%#@#@!!!

Oke,, segala gruntelan saya telan saja… Saya lapar, kesel, dan butuh makan…

Ketika akhirnya saya pulang bareng my Sailor… Kami mengobrol dan ngobrol, melewati tangga turun, dan……………

Saya jatuh berguling-guling…….

@$^*@$$&*&%!!!

Saya ga tahu kenapa saya bisa jatuh…. Yang saya tahu saya sudah berguling-guling di tanah lembab nan coklat, dan untungnya tangan saya menahan berat badan, kalau ngga….. Saya mungkin terguling sampai bawah, dan mungkin sampai ATM BNI, dan mungkin sampai kost saya sendiri….

Alhasil dari hari itu, adalah saya bakalan ngulang Politik Perbandingan (LAGI), dan pantat saya yang memBIRU dan memBESAR karena memar dan bengkak jatuh dari tangga kena batu….

Yeah right, what a day…….

Biola oh Biola….

Mungkin hanya beberapa orang yang tahu saya suka banget sama suara biola. Dan lebih sedikit lagi orang yang tahu kalau saya main (seengganya pernah bisa, hehe) alat musik biola…

Kenapa saya bisa lebih milih biola dibanding alat musik lainnya, saya juga nggak tahu. Kalau dipikir-pikir, biola justru alat musik keempat yang saya pelajari. Karena saya orangnya bosenan, jadi saya suka berganti-ganti belajar alat musik. Alat musik pertama yang saya pelajari itu gitar. Kira-kira waktu saya SD kelas 4 saya sudah belajar main gitar. Karena saya punya kakak cowok yang seneng main gitar juga, jadilah saya kepingin genjreng genjreng juga. Lagu pertama yang saya bisa mainkan pakai gitar cukup keren lho, lagunya Oasis yang ‘Don’t Look Back in Anger’… Tau kan? And so…. sally can’t wait…. Trus lagu selanjutnya itu lagu Bunga yang ‘Kasih Jangan Kau Pergi’ yang waktu itu buat saya dalem banget… Padahal saya masih SD, tahu apa sih anak SD… Hehehe,,

Selanjutnya alat musik kedua yang saya mainkan itu Keyboard dan Pianika. Kedua alat musik ini setipe sih. Cuma pianika mesti pake ekstra nyembur, hehe.. maksud saya kudu ditiup. Kebetulan juga ada Keyboard yang jadul banget (kalau waktu dulu sih lumayan keren) dan juga ada pianika di rumah. Kali ini kakak saya yang perempuan yang suka main keduanya. Sebetulnya keluarga saya bukan keluarga yang musik banget sih, tapi kami memang suka musik. Lebih kepada nikmatin musik, bukan mainin alat musiknya.  So, saya jadi belajar dikit-dikit kunci piano. Lumayan lah buat anak SD yang ngga pernah diajarin main alat musik. Belajarnya juga lewat majalah musik (jaman dulu jamannya MBS, inget ngga?).

recorder

Selanjutnya karena waktu SD harus dan wajib ikut ensemble, jadilah saya belajar recorder. Recorder nya bukan alat buat ngerekam, tapi alat musik tiup itu lho… Recordernya juga warisan dari kedua kakak saya. Kebayang kan bekas-bekas gigitannya di mulutnya. Hihi…

Saya baru belajar main biola ‘legal’ pas SMA. Tapi saya udah tertarik banget sama biola dari SD. Suara biola itu ‘nyengat’ banget… Pokoknya buat saya suara biola itu bener-bener bisa ‘ngegesek’ hati… Agak lebay ya, tapi that’s what I feel…

Saya bener-bener belajar biola, pengen bisa. Kali ini bukan otodidak, karena ngga ada anggota keluarga yang bisa maininnya. Jadilah saya kursus musik untuk biola klasik. Kursusnya lumayan lama, sekitar tiga tahun lebih… Tapi kursus musik biola klasik ini juga bukan yang pertama buat saya. Sebelum saya kursus biola pas SMA, waktu SMP saya sudah kursus musik buat gitar klasik. Ceritanya saya sama sahabat saya kepengen buat band cewek. Karena dia sudah bisa main piano yang lumayan jago, jadi dia ikut kursus buat bass. Omong-omong tentang bass, saya juga kepengen belajar bass suatu saat. Anggapan saya bassist cewek itu lebih seksi dibandingkan vokalis cewek. Hehe,, =)

Karena biola bukan alat musik yang mudah dipelajari, jadi saya agak lama belajarnya. Tahu kan biola itu ngga punya space bar nya kaya di Gitar. Jadi yang kita pakai untuk nentuin nada cuma telinga. Kalau pendengarannya ngga tajam suara yang dihasilin bakal fals. Dan kalau suara biola sudah fals, minta ampun deh sumbangnya, ngga kuat, suaranya memekik ngga enak. Makanya, main biola ngga boleh sembarangan. Harus punya pendengaran yang bener-bener bagus, ngga deaf tone, dan juga mesti punya sense yang kuat. Dan karenanya sampai saat ini saya masih menyimpulkan kalau orang yang bisa main biola itu pasti orangnya baik, peka, dan perasa. Hehe, just a theory….

Violin Close-Up

Lumrahnya sih belajar biola itu harusnya dari sedini mungkin. Ya usia balita deh. Sama kayak main piano atau flute atau alat musik yang begitu-begitu. Tapi karena saya baru bisa belajar waktu teenager, jadi sense saya untuk biola minim. Ya… ngga terlalu minim sih, cuma minim aja. Apalagi saat ini saya sudah ngga berlatih lagi. Kata guru les biola saya, violis itu harus latihan sehari minimal dua jam, itu juga dua kali sehari. Kalau ngga telinganya jadi ‘tuli’ dan jarinya jadi ‘kaku’. Dulu sih saya lakonin latihan dua jam. Tapi karena kesibukan dan lain hal jadi biola perlahan saya tinggalkan…

Saat ini, saya sedang mulai berlatih biola lagi. Ngga dua jam sehari sih, paling dua jam setiap akhir pekan. Hehe,, Tapi seengganya tangan saya sudah mulai nyetel lagi, dan telinga saya sudah mulai mendengar lagi…

Sebenarnya genre musik saya ngga klasik-klasik banget… Walaupun kalau saya pilih, musik klasik lah yang akan saya pelajari lebih dalam. Tapi saya juga suka musik modern jaman sekarang kok. Saya sempat bermain band (hehe, pamer…) dengan teman-teman saya. Dan posisi saya bukanlah gitaris, atau keyboardis, atau recordis (??), tapi saya jadi violis, dan drummer. Hehe,, What an odd. Tapi itulah saya, selalu tertarik mencoba hal baru, apalagi alat musik baru. Belajar main drum buat saya, adalah tantangan kedua terberat setelah main biola. Kaki saya pegal-pegal. Tangan kanan saya bengkak selama seminggu. Pergelangan tangan juga pegal bukan main. Sudah gitu, main drum harus bisa menyelaraskan beatnya. Kalau ngga konsen dikit aja, metronomnya lari terus… Selain itu, main drum juga mesti punya sense dan harus berani, berani bikin improvisasi disana sini. Keren sih main drum, tapi saya ngga terlalu tertarik. Beberapa bulan main drum, jalan saya sudah ‘ngegrang’, tahu kan? Agak mentang gitu jalannya. Kedua kaki menghadap ke arah luar. Mungkin cuma saya yang belajar main drum trus jalannya jadi aneh, mungkin orang lain ngga. Hehe,,

Buat saya, musik adalah magic, sihir. Beragam musik tapi ngga pernah ada yang persis sama. Karena saya ngga dianugerahkan suara yang merdu dan membahana, jadi yang bisa saya lakuin untuk musik adalah belajar musik. Suatu saat saya ingin sekali bergabung dengan orkestra. Ngga usah yang ternama seperti Philarmonic, hehe… Tapi bergabung dalam sebuah ensemble lengkap saja pasti sudah sangat menyenangkan. Pernah lho dulu waktu saya SD cita-cita saya adalah masuk ke Juilliard School. Apa lagi yang lebih menyenangkan selain main musik dan dengerin musik tiap hari??

Mungkin saya bukan musisi. Mungkin saya bukan pengamat musik. Saya juga mungkin bukan pencinta musik. Tapi things for sure, that my life is full of music, I can’t live without music, and life without music is not a life dude…

^^

We’ll Never Stop This Train

Tiga bulan yang lalu saya menginjak usia dua puluh. Agak kesal juga bagaimana saya dipaksa harus meninggalkan usia belasan dan tidak lagi menjadi teenager. Sejauh umur saya yang lalu, saya hanya dapat membayangkan saya adalah manusia perempuan yang berusia belasan. Tidak pernah saya membayangkan saya berumur dua puluh-an dan memakai sepatu hak tinggi serta memakai lipstik dan pensil alis. Atau bahkan memikirkan untuk menikah dan merencanakan punya anak. Bayangkan, betapa cepatnya waktu berlalu!

Lima tahun ke belakang saya hanya memikirkan akan memilih jurusan mana setelah saya lulus sekolah nanti. Dan kemudian tahun berikutnya saya sudah harus memikirkan apa yang akan saya lakukan dengan jurusan dan bidang yang akan saya pilih itu. Tahun berikutnya saya sudah harus memiliki bayangan hidup saya lima tahun ke depan. Dan tahun berikutnya saya sudah menginjak usia dewasa dan sudah dianggap dapat bertanggung jawab atas segala perbuatan. Dan tahun yang lalu saya sudah HARUS dapat memiliki bayangan sepuluh tahun ke depan kehidupan selanjutnya. Dan sekarang, saya harus bertanggung jawab sepenuhnya terhadap kehidupan saya dan tidak membuat orangtua saya menyesal telah membesarkan saya…

Ya ampun, Demi Tuhan, saya ingin sekali turn back time dan menjadi seorang manusia yang tidak memiliki tanggung jawab lagi. Dan bahkan saya hampir saja berdoa dan mengharapkan bahwa vampir benar-benar ada di muka bumi ini. Bayangkan, kalau benar-benar Edward Cullen itu ada saya bisa memohon-mohon padanya untuk menggigit saya dan menjadikan saya berdarah dingin dan haus darah, saya tidak keberatan asal saya dapat tetap muda. Mungkin saya akan mengikhlaskan Edward dan Bella selamanya. Saya akan mencari vampir lain yang sebaik Edward…

Hmm, sampai mana saya tadi??

Yang pasti bagaimanapun saya menolak kenyataan bahwa saya memiliki tanggung jawab penuh terhadap diri saya sendiri, dan harus dapat memutuskan segala pilihan, tetap saja hidup berjalan. Saya tidak dapat menolaknya. Lagipula kalau dipikir-pikir, apa enaknya dapat hidup selama-selamanya, terkena polusi dan bencana alam dimana-mana. Kecuali kalau saya menemukan Edward Cullen lain dan sangat ingin hidup selama mungkin dengannya…

Mungkin asyik juga kalau fantasi seperti film Benjamin Button benar-benar terjadi, dimana kita tumbuh terbalik dengan waktu. Akan lebih baik kah manusia jadinya?

Saya memilih satu lagu dari John Mayer yang dapat sangat tepat menggambarkan waktu dan hidup yang terus berjalan. Judulnya adalah Stop This Train, dari albumnya Continuum.

No I’m not colorblind
I know the world is black and white
Try to keep an open mind
but I just can’t sleep on this tonight

Stop this train
I wanna get off
and go home again
I can’t take the speed it’s moving in
I know I can’t
But honestly, won’t someone stop this train?

Don’t know how else to say it
Don’t wanna see my parents go
One generation’s length away
From fighting life out on my own

Stop this train
I wanna get off
and go home again
I can’t take the speed it’s moving in
I know I can’t
But honestly, won’t someone stop this train?

So scared of getting older
I’m only good at being young
So I play the numbers game
To find a way to say that life has just begun

Had a talk with my old man
Said “help me understand”
He said “turn sixty eight you renegotiate”
“Don’t stop this train
Don’t for a minute change the place you’re in
And don’t think I couldn’t ever understand
I tried my hand
John, honestly we’ll never stop this train”

Once in a while, when it’s good
It’ll feel like it should
And they’re all still around
And you’ree still safe and sound
And you don’t miss a thing
Till you cry when you’re driving away in the dark
Singing

Stop this train
I wanna get off
and go home again
I can take the speed it’s moving in
I know I can
Cause now I see I’ll never stop this train

Suatu saat mungkin kita menolak apa yang telah terjadi, seperti saya yang menolak kenyataan bahwa saya sudah dua puluh tahun dan belum menghasilkan suatu yang nyata sama sekali. Suatu saat mungkin kita juga akan menerimanya, seperti saya yang sudah mulai menerima usia dua puluh tahun dengan mencoba setanggung jawab mungkin. Namun ada juga saat dimana kita menyesal tentang apa yang telah kita lakukan dan apa yang tidak kita lakukan. Dan bagaimanapun rasa menyesal itu menyakiti perasaan kita, tetap saja waktu tidak akan kembali dan menunggu kita. We’ll never stop this train…

Pemecahan yang paling nyata adalah, agar tidak menyesal maka kita harus melakukan yang sebaik-baiknya dan semampu mungkin dalam menjalani hidup ini…
Siapa yang tahu usia kita akan sampai pada usia berapa…
Siapa yang tahu kita akan mendapat apa suatu hari…
Siapa yang tahu hidup kita akan berjalan bagaimana nanti…
Kita tidak tahu, dan tak akan pernah tahu…

Well, ya mudah-mudahan, setiap hari adalah awal yang baik bagi kita, dan setiap usia yang bertambah adalah peningkatan bagi hidup kita…

^^

I need my mind to be fiXed!!

These days i feel like a deadman walking… no life, no sense just keep walking…
I haven’t sleep well, i slept, but i still kept thinking in my sleep. And when i woke up, i feel a terrible headache and tired (??)…
What happent to me… I need a vacation, I need rest, I need a good sleep, I need my mind to be fiXed…!!

Last Weekend………..

Weekend kemarin saya dan teman saya Intan, punya pengalaman menarik nih… Sebenernya agak melelahkan juga kalau dipikir-pikir, tapi lumayan berkesan buat weekend yang fun. Hari Sabtu kemarin, kita berencana dateng ke Sabuga, sama panitia SYMPHONESIA yang lain. Saya yang harus bawa uang berpuluh-puluh juta cash (tidak disebutkan nominalnya karena berbahaya =b), ikut dengan anak transportasi yang bawa mobil. Saya ga berani ambil resiko kalau harus naek damri bawa uang segitu banyak cash. Akhirnya saya naik mobil, pisah sama Intan yang bareng sama panitia lain naik Damri. Begitu sampai Sabuga, saya langsung melakukan berbagai transaksi. Tas yang tadinya penuh dengan uang, sekarang jadi kosong melompong. Kerasa banget gimana susahnya perjuangan nyari uang, tapi spent it easily… Selesai semua urusan di Sabuga, kami (saya dan Intan) dan juga panitia-panitia lain, berencana untuk ngamen di Dago. Sebelumnya, karena kami sangat sangat lapar, maka saya, Intan, Tara, Becka, Ayu, dan Ricco, berencana makan di depan RS Boromeus.

Dari Sabuga kami memotong jalan lewat ITB. Kemudian mampir ke masjid Salman untuk shalat Maghrib. Hanya saya, Intan dan Ricco yang shalat. Selebihnya hanya menunggu di luar. Di masjid Salman ini, saya bergantian shalat maghrib sama Intan, karena mukena nya hanya ada satu, saya dulu baru Intan. Setelah saya selesai shalat, saya lihat ada uang dua puluh ribu di tempat saya shalat. Saya tebak pasti itu punya orang yang shalat sebelum saya. Karena orangnya udah ga ada, saya langsung ambil uang itu. Awalnya saya kepikiran ambil uang itu untuk SYMPHONESIA, maklum saya jadi kebiasaan. =b TAPI, setelah dipikir-pikir, uang itu kan ditemuin di masjid, maka langsung saja saya sumbangkan uang itu di kotak amal. Ketika saya sedang memakai sepatu, Intan cerita (dia sudah selese shalat),

“tadi pas gue solat ada mba-mba yang nyari duit nez… Dia bilang ‘aduh mana ya duit 20 ribu gue. Udah duit satu-satunya lagi…’ Nah gue kan lagi solat nez, jadi aja gue ga konsen, akhirnya gue batalin terus bilang ke mba-nya. ‘tadi uang mba ditemuin sama temen saya, tapi kayaknya udah dimasukin ke kotak amal…'”

Saya agak ga enak juga jadinya. Sempet yakin sih kalau orang itu bakal balik lagi ambil uangnya. Sempet kepikiran juga kalau ketemu mba-mba nya saya balikin uang dia. Tapi sampai saya dan teman-teman pulang, ga ketemu juga sama mba itu. Satu hal yang saya ingat dari kata-kata Intan, dia bilang,

“Ya mungkin bukan rezeki mba-mba nya… Mungkin dia kurang amal kali nez…”

Saya mikir, kasian juga mba itu, kalau emang itu uang satu lembarnya dia… Tapi apa mau dikata, emang bukan rezeki mba itu. Yah mudah-mudahan amalnya diterima…

Selanjutnya, kami berenam jalan dari Masjid Salman ke tempat makan di sebelah RS Boromeus, kami makan bebek goreng Boromeus. Pasti ada yang tau kan dimana tempatnya?? Biasanya sih tempat itu penuh, tapi mungkin karena hujan, jadi agak sepi. Ga terlalu lama, akhirnya kami semua makan disana…

Begitu selesai makan, kami semua langsung menuju ke perempatan Dago Stok Ekspor untuk gabung sama panitia lain yang sudah kumpul, untuk ngamen. Benar saja, sesampainya kami disana, lampu merah sudah penuh sama anak-anak HI yang teriak-teriak ga jelas, sambil nyanyi-nyanyi ga jelas juga.

Namanya ngamen anak kuliahan alias mahasiswa cari dana, pasti intinya minta bantuan duit kan? Jadi demi menghargai istilah ngamen, yaitu nyanyi baru dapet duit, kami cuma nyanyi seadanya. Dari lagu-lagu yang agak bener, sampe lagu khas anak HI, ‘five little ducks’. Dari jam tujuh malem sampe jam sembilan, kami semua disana. Lama-lama, anak-anak yang benar-benar ngamen jadi semakin dikit. Sisanya cuma duduk-duduk ga jelas di pinggiran lampu merah. Kalau pas lampu merah ada mobil yang berhenti juga, sudah ga ada lagi antusiasme nya. Jadilah pas jam sembilan malam, divisi Dana Usaha yang menyelenggarakan ini menyudahi usaha kami mencari uang…

Saya, Intan, Nandia dan Dine (saudara sepupu saya yang nyusul ke tempat ngamen), berencana pergi sama-sama ke Paris van Java alias PvJ untuk liat Tompi. Jadilah selesai ngamen, kami langsung pergi ke PvJ, tanpa pamit or say goodbye sama panitia lain…

Agak lama di perjalanan menuju ke PvJ, kami hanya mengobrol-ngobrol saja. Ga ada hal yang terlalu menarik disini. Sesampainya di PvJ, kami lihat kerumunan orang-orang di sekitar tenda JakkJazz… Sudah terlalu malam kita kesana, Syaharani pun sudah lewat… Akhirnya ketika mas Tompi manggung, yang kami lihat hanyalah segumpal rambut penonton yang ada di depan kami… =( Kami ga bisa ngeliat Tompi langsung, tapi karena namanya juga Tompi, dengar suaranya live aja udah berasa beda. Hehe… Barulah akhirnya kami bisa mencapai front line, akhirnya… Tapi berakhir juga Tompi nya…. So sorrow…

My Second

This is my second blog… from my previous one in blogspot.com

I hope everything will be better with this new blog, new blog new thinking… ^^

Gracias,,

« Older entries